Monday, December 16, 2013

History of the Malay DNA - based on the HUman Genome Project



Human Genome Project

Kajian yang dilakukan oleh Puan Zaharah Sulaiman dari Ikatan Arkeologi Malaysia berasaskan data yang dikumpul oleh projek Human Genome yang merupakan peta DNA paling lengkap yang pernah dikumpul. Sejak tahun 07 Sejarah Realiti Negara Kedah memperjuangkan sejarah Khalifah Islam yang dibenamkan oleh Inggeris.

Sila tuan/puan rujuk minit 1:08 keatas untuk maklumat yang berkaitan sejarah realiti yang telah di sembunyikan.




Friday, December 13, 2013

Undang-Undang Kedah - 1

Oleh Dato Mohd Ramalan Yunus

Manuskrip Undang-Undang Kedah (UUK) adalah merupakan perlembagaan Nagara Kedah yang di asaskan oleh Raja Merong Mahawangsa. Cucu kepada Maharaja Benua China iaitu Maharaja Sai Tee Sung dari Dinasti Tang yang berasal dari keturunan Raja Iskandar Zulkarnain.

Raja Merong Mahawangsa telah datang ke Tanah Semenanjung dengan membawa watikah (Kedat dalam bahasa Siam) dari datuknya untuk dijadikan Raja besar dibenua sebelah sini. Baginda telah membangunkan kerajaannya dikaki Gunung Jerai.

Baginda telah membawa bersamanya adat istiadat dan upacara-upacara kebesaran Raja-raja yang di warisi dari Raja Iskandar Zulkarnain. Adat istiadat inilah yang seterusnya diwarisi dan diamalkan sehingga kehari ini oleh Raja-raja Melayu diseluruh nusantara.


Segala adat istiadat, peraturan-peraturan dan hukum-hukum yang diguna pakai telah ditulis oleh cucu Raja Merong Mahawangsa iaitu Saidina Ali Wa Maulana Ibni Sayyidina Jamalul Alam Badrul Munir (juga bergelar Maharaja Podiset@lelaki yg terbaik yang membuka Negeri Siam Lancang ) .yakni anakanda Raja Merong Mahawangsa.

Teks UUK ini telah di tulis pada tahun 222 Hijrah bersamaan dengan tahun 837 Masihi ketika baginda Saidina Ali Wa Maulana menjadi Raja di Aceh.

UUK ini telah dijadikan perlembagaan sehinggalah kepada zaman Khalifah Nusantara yang terakhir iaitu Tuanku Syed Long Jaafar, Yang Di Pertuan Kedah yang telah dibunuh dengan kejam di Gurun pada tahun 1876 oleh tentera Sukhothai dengan bantuan pembesar-pembesar yang telah mengkhianati baginda.

Setelah Sultan Abdul Hamid Halim Syah II Ibni Ahmad Tajuddin Mukarram Shah dilantik menjadi Sultan Kedah oleh Raja Thai pada tahun 1881 maka bermulalah era Kedah baru yang lebih dikenali sebagai Negeri Kedah Darul Aman.

Manuskrip UUK ini telah dibawa ke England dan disimpan di perpustakaan ' School Of Oriental And African Studies (SOAS) London ' dengan nombor rujukan MS 40329 dan dalam bentuk mikrofilem.

Dengan izin Allah SWT, Tuhan yang Maha Berkuasa diatas segala-galanya dan tidak ingin bangsa yang dirahmatiNya ini terus ditipu oleh para penjajah kafir laknatullah maka pada tahun 2003 manuskrip tersebut telah dibawa balik ke Malaysia oleh Perdana Menteri Malaysia pada ketika itu iaitu Dato Seri Dr Mahathir Mohamad (kini Tun Dr Mahathir) .

Manuskrip tersebut telah diserahkan kepada Dewan Bahasa Dan Pustaka untuk diterjemahkan dan sekaligus untuk diterbitkan.

Alhamdulillah, akhirnya pada tahun 2005, dibawah selenggaraan Puan Maryam Salim, UUK telah berjaya diterbitkan dalam Bahasa Malaysia.

Pulangnya UUK (dokumen resmi sejarah Islam dan nusantara) ke tanahair adalah merupakan satu bukti sahih sejarah yang tidak boleh dipertikaikan oleh mana-mana pihak. Ini kerana dokumen tersebut adalah merupakan dokumen resmi kerajaan Malaysia mengenai sejarah Islam dan sejarah sebenar nusantara.

UUK adalah merupakan batu asas Kedaulatan Benua Islam Nusantara. Ia juga menjadi penanda aras kepada kedaulatan dan kemerdekaan Benua Islam Nusantara. Selama mana ia belum dikembalikan ketempat asalnya iaitu sebagai perlembagaan sebuah Daulah Islamiyyah di nusantara maka selama itulah benua ini masih dijajah. Dijajah oleh penjajah-penjajah kafir laknatullah. Dan kini penjajahan tersebut diteruskan oleh anak-anak pribumi nusantara yang menjadi proksi-proksi mereka.

Kehadiran manuskrip UUK akan meniupkan kembali semangat jihad dikalangan umat Islam di seluruh nusantara. Kehadirannya juga akan memungkinkan kebangkitan kembali Sistem Khilafah Islam di benua nusantara ini. Ini kerana pewaris yang mutlak kepada kesinambungan sistem beraja yang ditinggalkan oleh Khalifah yang terakhir iaitu Shariff Yang DiPertuan Maharaja Benua Siam masih kekal terpelihara sehingga ke hari ini.

Kini terpulang kepada umat islam di nusantara khususnya di Malaysia untuk mengembalikan UUK ditempatnya yang hak. Tugas dan tanggung-jawab itu terpikul di atas bahu seluruh umat islam dinusantara. Ini kerana UUK adalah perlembagaan sebuah negara Islam. Menolak dan meminggirkannya adalah kufur.

Kepada pihak-pihak yang tidak mengenali sejarah sebenar benua nusantara dan UUK diharap berhati-hatilah dalam memberikan sebarang pendapat dan komen. UUK bukan sekadar satu isu biasa tetapi menyentuh aqidah kita sebagai umat Islam dinusantara.

UUK adalah dokumen resmi dan dokumen sejarah yang sangat tinggi nilainya. kalau ianya tidak bernilai masakan seorang tokoh besar seperti Tun Mahathir sanggup bersusah payah untuk membawanya kembali ke tanahair.

Dan kalau ianya tidak penting dan tidak bernilai masakan Dewan Bahasa Dan Pustaka yang dipertanggung-jawabkan untuk menerbitkannya ? Tidakkah ini semua membuktikan bahawa UUK adalah satu dokumen yang sangat penting dan bermakna kepada kita semua ?

Kenalilah UUK dan sejarah sebenar kita agar kita tidak terus ditipu dan dimanipulasi oleh penjajah dan proksi-proksi mereka.

Bahasa Melayu di Ayuthia


Menarik jika kita ikuti keratan dibawah ini, yang dengan jelas mengatakan bahawa bahasa Melayu turut digunakan di Ayuthia dan dalam berurusan dengan negeri-negeri di selatan Siam. Malah bukan itu sahaja, raja-raja nya juga turut menggunakan bahasa yg sama untuk berkomunikasi dengan penjajah Belanda di Jakarta.



Undang-Undang Kedah - 2


Oleh Dato Mohd Ramalan Yunus
World Islamic Chamber of Commerce


Undang-Undang Kedah (UUK) adalah merupakan bukti yang cukup 'authentic' mengenai kewujudan
sebuah empayar Islam di benua timur ini. UUK juga menjadi satu bukti yang 'authentic' bahawa telahberlaku hukum syariat di benua timur ini.

Ia juga menjadi bukti bahawa setiap titisan darah yang mengalir untuk mempertahankan kedaulatannya adalah titisan darah para syuhada. Para syuhada yang terkorban kerana mempertahankan aqidah, khalifah dan watannya (ada pihak yang cuba menutup sejarah ini)

Dengan munculnya kembali UUK di negara ini maka sudah semestinya seluruh umat Islam di benua timur ini wajib mengambil tahu dan memahami apa yang sebenarnya tersirat disebalik kemunculannya? Dan apa pula semangat dan kewajipan yang turut dibawa bersama dengan kemunculannya itu?

Inilah hakikat yang perlu difahami dan dihayati oleh seluruh umat Islam dibenua timur. UUK bukan hanya sekadar satu dokumen sejarah. Malah ianya jauh lebih dari itu. Tuntutan dan kewajipan yang dibawanya cukup besar. Ia mencabar keimanan dan ketaqwaan kita sebagai umat Islam. Oleh itu kenalilah UUK. Mengenalinya adalah ibarat mengenali diri kita sendiri.

Menurut pendapat para ulamak, sesebuah negara Islam itu tetap kekal statusnya sebagai sebuah negara Islam biarpun ia telah dijajah. Statusnya hanya berubah menjadi NEGARA ISLAM YANG DIJAJAH.

Sebagai contoh negara Sepanyol yang dahulunya dikenali sebagai Andalusia. Semasa ianya dikenali sebagai Andalusia, Andalusia adalah merupakan sebuah negara Islam yang mengamalkan syariat Islam. Biarpun ia telah dijajah dan namanya ditukar menjadi Sepanyol namun ianya tidak mengubah statusnya sebagai negara Islam. Ia hanya berubah menjadi NEGARA ISLAM YANG DIJAJAH.

Begitu juga dengan apa yang terjadi kepada Empayar Islam Othmaniyyah yang berpusat di Istanbul. Apabila Khalifah Empayar Othmaniyyah yang terakhir ditumbangkan pada tahun 1924 maka para ulamak seluruh dunia sepakat mengeluarkan fatwa bahawa mulai dari saat itu maka tertanggunglah disetiap bahu kaum muslimin diseluruh dunia kewajipan untuk mengembalikan sistem Khilafah.

Fatwa para ulamak ini jelas menunjukkan bahawa wajib bagi umat Islam diseluruh dunia untuk mengembalikan sistem Khilafah. Dan kewajipan itu adalah kerana untuk mempertahankan aqidah umat Islam. Fatwa itu sesungguhnya terbukti benar apabila setelah kejatuhan Khalifah Islam Empayar Othmaniyyah para penjajah kafir laknatullah itu telah memetakan semula sempadan dunia. Banyak negara-negara kecil yang diwujudkan bagi melaksanakan dasar ' divide and rule ' mereka.


Adakah anda pernah menentang dan menolak manuskrip Undang-Undang Kedah, menghina waris mutlak Almarhum Tuanku Nai long Kasim dahulu. Cermin-cermin lah diri anda kerana adat istiadat dan kisah raja-raja yg bergelar Khalifah bukan aras anda untuk dipertikaikan. Andalah proksi penjajah yang beminda sekular dan menolak sejarah Khalifah Islam. Tak perlu pun pengiktirafan dari anda jika anda mahu menentang, keredhaan Allah lebih utama berbanding anda.


Negara-negara kecil ini seterusnya diikat didalam satu gagasan yang dikenali sebagai Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu (PBB). Pertubuhan yang diasaskan untuk menjadi pemerintah tertinggi kepada negara-negara yang khususnya telah diwujudkan oleh mereka. Ianya adalah sebuah pertubuhan yang didalam perlembagaannya ditulis secara jelas tidak mengikhtiraf kekuasaan yang lain selain dari kekuasaan PBB.

Perlembagaan PBB ini dengan terang dan jelas telah menjadikan setiap negara yang menganggotainya menjadi kafir kerana takluk kepada perlembagaan PBB yang jelas menentang kekuasaan Allah SWT.

Negara-negara kecil yang dulunya adalah merupakan wilayah-wilayah Islam telah dikafirkan secara halus oleh para penjajah dengan cara menekan dan mengikat mereka didalam PBB.

Oleh itu dengan fatwa para ulamak dunia serta dengan segala bukti yang terang dan jelas didepan mata maka setiap umat Islam wajib mengadakan perlawanan dari segenap penjuru dan dengan segala macam cara bagi mengembalikan sistem pemerintahan Islam.

Umat Islam juga wajib memberikan perlawanan pada setiap masa kepada para penjajah kafir laknatullah dan proksi-proksi mereka biarpun hanya sekadar memberikan perlawanan secara ideologi. Ini penting bagi memelihara kebenaran dan kesucian Islam serta bagi memelihara aqidah setiap umat Islam itu sendiri.

Tunduk menyerah dan patuh kepada penjajah akan hanya mengakibatkan aqidah seseorang umat Islam itu menjadi rosak dan batal. Inilah hakikat yang wajib difahami oleh seluruh umat Islam.

Friday, November 15, 2013

SIAM, SIN YA ALIF MIM - SAYA YAKIN ALLAH MUHAMMAD


GAMBAR LAMA INI DISIMPAN DISEBUAH RESTORAN DI BANGKOK. TENGOK BETUL-BETUL APA YANG TERTULIS PADA GAMBAR MAHKOTA RAJA SIAM ISLAM INI. SEJAK TAHUN 07 SAYA MENGATAKAN BAHAWA RAJA SIAM ITU BERAGAMA ISLAM DAN RAJA THAI BERAGAMA BUDDHA. NEGERI SIAM ISLAM DITAWAN PUAK SUKHOTHAI BUDDHA PADA TAHUN 1767 LALU NAIKLAH RAJA KAFIR SUKHOTHAI BUDDHA YOTFA CHULALOK BERGELAR RAMA I. RAJA MAHABESAR BENUA SIAM ISLAM ADALAH KHALIFAH KITA DIZAMAN DAHULU BERASAL DARI JURAI RAJA MERONG MAHAWANGSA. BAGINDA ADALAH KHALIFAH SYARIF ABU BAKAR SYAH.

Wednesday, November 13, 2013

Malaysia bila lagi?


Undang-Undang Kedah ialah manuskrip perlembagaan sebuah negara Islam yg diperintah oleh seorang Khalifah yang bergelar Syah Alam Yang Maha Mulia. Dimanakah keturunan Khalifah kita yang dibuang oleh penjajah Inggeris dan ditutup sejarahnya ini?

Khalifah kita berketurunan Raja Merong Maha Wangsa dan Raja Iskandar Zulkarnaian, mereka ini bukan bergelar Paduka Seri Sultan atau Seri Paduka Baginda. Gelaran ini hanya lah untuk keluarga dan saudara kepada Raja sahaja (rujuk UUK). Raja Merong Maha Wangsa bukannya Sultan Merong Maha Wangsa dan Raja Iskandar Zulkaranaian bukannya Sultan Iskandar Zulkarnaian.

Bagi kami, MEREKA YANG MENOLAK UUK, HUKUMNYA KUFUR kerana ia sebuah manuskrip undang-undang Islam dan begitu juga yang masih cuba untuk menindas usaha kami memperkenalkan sejarah realiti, pun sama naiklah mereka itu. Sedap bukan kami membahasakan kamu?, namun tajam lagi bahasa kamu membahasakan kami ketika kamu menolak UUK. Dimanakah kamu meletakkan maruah kamu sebagai seorang Islam jika kamu menolak undang-undang Nya?

Siapakah kita untuk mempertikai Qutbah Wida baginda Rasululullah SAW untuk mengembalikan hak kepada yang berhak?




Kita semua tahu penjajah Inggeris merampas UUK dan menggantikan ia dengan "Common Law" dan sehingga kehari ini kita masih menyokong usaha penjajah yang anti Islam itu. Kita masih menyokong Sistem Demokrasi tajaan Yahudi ini, Sistem Kapitalis yg penuh dgn riba, walhal "u dare to called yourself a muslim" tapi kamu gagal melaksanakan amanah yg Allah berikan. Apa yg ada pada semangat kemelayuan jika kita tidak martabatkan Islam dahulu. Martabatkan Islam nescaya hasilnya satu bangsa yg dirahmati Allah hendak Nya.



Sekarang mungkin anda faham kenapa kita bergilir jawatan YDP Agong ibarat rumah tiada bertuan. Yang digilirkan setiap 5 tahun sekali itu bukan keturunan Raja tapi hanyalah saudara kepada Raja.

Agenda hari ini adalah agenda kebangkitan Islam, ini adalah agenda Allah SWT. Jangan dipermainkan. Agenda Allah SWT adalah untuk menaikkan semula Khalifah Islam dari jurai sebenar Raja Merong Maha Wangsa, tidaklah ia bergilir-gilir lagi. Paduka Seri yang sedia ada kekal memerintah dinegeri masing-masing sebagai wakil Syah Alam Yang Maha Mulia Khalifah. Sebarang perubahan haruslah kita semua lakukan secara berhemah dan diplomasi.

Syabas dari kami, keluarga Waris Raja Merong Mahawangsa kepada adinda kami Sultan Hassanal Bolkiah di atas keberanian adinda memperkenalkan semula undang undang Islam. Semoga kerajaan Islam pimpinan adinda mendapat restu sepenuhnya dari Allah UL Haq.

Seterusnya Ya Allah, redhai lah adinda kami Sultan Muhammad ke V utk negeri jajahan dan takluknya Serambi Mekah.

Ziarah Ke Makam Merong Mahawangsa

Oleh Datuk MRY

Alhamdulillah akhirnya terkabul hajat di hati yang sudah sekian lama terpendam untuk berziarah ke makam Raja Merong Mahawangsa dan keturunannya di sekitar Negeri Kedah.Ziarah kerohanian saya di temani oleh YM Nai Kawa Maz dan YM Tuanku Nai Long Zaki. 

Sebuah kembara kerohanian yang cukup bermakna dan membawa pengertian yang cukup besar dan mendalam dalam mencari kekuatan untuk meneruskan perjuangan membawa agenda akhir zaman sebagaimana yang telah di amanahkan oleh nenda Nabi Muhamad Rasulullah SAW.

Hati ini merasa begitu hiba dan pilu melihat bagaimana makam-makam ini di biarkan begitu sahaja tanpa penjagaan yang sewajarnya dari pihak yang berwajib. Mungkin pihak yang berwajib masih begitu dangkal dalam memahami bahawa makam-makam tersebut adalah merupakan aset-aset yang begitu berharga kepada umat Islam dan negara ini. Dan mungkin mereka juga masih belum dapat melihat bahawa ianya juga merupakan produk-produk pelancungan yang mempunyai nilai yang tinggi di peringkat antarabangsa.



Namun bukan makam-makam tersebut ingin di jadikan topik perbincangan di sini tapi sejarahnya. Ini kerana tidak akan ada kebangkitan dari timur selain daripada kebangkitan Merong Mahawangsa buat kedua kalinya. Bangkit dari sebuah makam usang untuk mencipta sebuah kegemilangan baru. Semangat perjuangan Raja merong Mahawangsa yang berupaya membina sebuah empayar yang gilang gemilang. Kegemilangan sebuah tamadhun dari Timur yang pernah berdiri dengan gagah dan perkasa dengan mengibarkan panji-panji kegemilangan Syiar Islam di benua Timur.

Biarpun jejak-jejak kegemilangannya telah cuba di hapuskan dengan begitu rapi oleh musuh-musuh Islam namun hari demi hari semangat keperwiraan Raja Merong Mahawangsa sudah mulai bangkit di kalangan umat Islam terutamanya di Malaysia. Semangat perjuangannya sudah mulai meresapi jiwa anak-anak muda.



Merong Mahawangsa bukan hikayat, cerita dongeng atau pun mitos. ianya adalah sebuah sejarah Islam di benua Timur. Sebab itu sehingga ke hari ini sejarahnya mahu terus di pendam dan di padam daripada di ingati oleh generasi pada hari ini dan akan datang. Namun kuasa Allah tidak ada manusia yang mampu menandingiNya.

Dengan kembalinya manuskrip Undang-undang Kedah ke Malaysia pada tahun 2003 dan di terjemahkan dalam bahasa malaysia dan terbitkan semula oleh Dewan Bahasa dan Pustaka pada tahun 2005 maka siapakah yang mampu menafikan kewujudan Raja Merong Mahawangsa di Benua Timur ini ?

Tidakkah manuskrip Undang-undang Kedah adalah merupakan teks sejarah yang cukup penting dan berharga ? Kalau tidak masakan British berminat untuk menyimpannya selama beratus tahun.



Manuskrip Undang-undang Kedah yang di tulis oleh cucunda Raja Merong Mahawangsa pada 222 Hijrah bersamaan dengan 837 Masihi adalah merupakan dokumen penting dan bukti kukuh bahawa Raja Merong Mahawangsa adalah seorang Khalifah Islam yang memerintah sebuah empayar Islam. Bukti kukuh telah berlaku undang-undang Islam di bumi sebelah Timur ini.

Hanya ahli-ahli sejarah yang bebal sahaja yang akan terus meremehkan sejarah Merong Mahawangsa. Siapa mereka untuk meremehkan sejarah Merong Mahawangsa ? Layakkah mereka mendakwa bahawa mereka adalah pakar sejarah kalau hanya sekadar melakukan penyelidikkan dengan membaca teks-teks sejarah yang di tulis oleh para penjajah yang sememangnya berniat untuk menghapuskan sejarah yang sebenar ?

Sejarah seharusnya di tulis berdasarkan kepada salasilah keturunan atau keluarga dan di sokong oleh tradisi lisan dan cerita-cerita masyarakat setempat yang kemudiannya di sokong pula oleh penemuan artifak-artifak sebagai kesan-kesan peninggalan sejarah. Bukankah sejarah itu berkisar mengenai kehidupan manusia ? Dan tidakkah manusia itu mempunyai keluarga dan keturunannya ? Maka sudah pasti keluarga dan keturunannyalah yang mempunyai otoriti mutlak untuk menulis sejarah mengenai seseorang tokoh itu bukan orang lain apatah lagi para penjajah kafir laknatullah.

Friday, August 16, 2013

Selamat Datang Khilafah Islam.

Oleh : MRY

Apabila kita melaungkan seruan agar sistem Khilafah di tegakkan kembali di bumi yang bertuah ini ianya bukanlah satu pernyataan politik (political statement) bahkan ianya lebih jauh dari itu. Ianya adalah satu pernyataan aqidah daripada seorang muslim.


Jata Othmaniyah Turki pada sebuah Masjid lama di Thailand. Ia tidak  dibuang 
atau dipecahkan seperti di Malaysia khususnya di Kedah. Sejak
dari dulu ada pihak yang minat buat kerja menghilangkan bukti sejarah ini.


Simbol kepada sebuah keyakinan terhadap kekuasaan Allah SWT dan komitmen yang jitu untuk melaksanakan Islam secara KAFFAH dalam semua aspek kehidupan, politik, ekonomi, kewangan, pendidikan, undang-undang, kebudayaan dan kemasyarakatan.

Ianya juga merupakan satu komitmen untuk meluhurkan kembali sejarah silam di mana telah terbukti bumi yang bertuah ini pernah menjadi gemilang dan masyhor ke seantero dunia dengan melaksanakan syariat Islam. Kegemilangan yang akhirnya mengundang penjajah untuk menjarah dengan keji kemakmuran dan kesejahteraan yang di nikmati di bumi yang bertuah ini.


Yang Di Pertuan Kedah Sultan Jaafar Mudazzam Syah ibni Syed Alang
Alauddin Panglima Bukit Gantang ibni Sultan Mudzaffar Syah III (PoChan Koya Long) ibni Khalifah Syarif Abu Bakar Syah (Boromoraja Ekataat V). Bila masa pihak kami
menyerahkan gelaran Yang Di Pertuan Kedah ini secara rasmi?


Dan bukan hanya sejarah sahaja yang ingin di luhurkan bahkan perlembagaan juga ingin di luhurkan kerana sudah sekian lama ianya di jarah dan di injak-injak oleh anak didik-anak didik penjajah. Biar pun sudah terang dan jelas tercatat dalam perlembagaan persekutuan dalam perkara 3 (1) bahawa agama Islam adalah merupakan agama persekutuan ini namun ianya terus di pinggirkan. Islam hanya di jadikan pembalut kepada segala kekufuran dan kemaksiatan yang terus di lakukan tanpa segan dan silu.

Kebiadapan pelaku-pelaku politik ini sudah sampai ke kemuncaknya sehingga berupaya menghancurkan masa depan negara. Negara di tadbir dengan nafsu yang serakah bukan dengan iman dan keinsafan. Keadilan dan kemakmuran hanya sekadar komoditi murahan yang di perdagangkan di pentas-pentas politik tanpa sebarang pertanggung-jawaban.

Di mana Raja-raja Melayu yang seharusnya menjadi payung kepada bumi bertuah ini? Kenapa mereka biarkan segala kemungkaran dan kemaksiatan bermaharajalela? Sudah lupakah mereka kepada sumpah mereka sendiri untuk mempertahankan Islam pada setiap masa? Apakah mereka sedang terlena di buai mimpi-mimpi indah kelazatan nikmat duniawi yang di bina dari titisan keringat dan airmata rakyat?

http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2010&dt=0113&pub=Utusan_Malaysia&sec=Rencana&pg=re_02.htm

Di mana pula para ulamak yang seharusnya menasihati Raja dan menegur para pemimpin yang sedang mabuk dengan nikmat dunia? Apakah nikmat dunia juga sudah berjaya meragut kewarasan dan keberanian mereka? Sudah lupakah mereka kepada perjuangan dan pengorbanan Rasulullah SAW dan para sahabat ? Sudah lupakah mereka kepada segala penderitaan yang telah di tanggung oleh Rasulullah SAW dan para sahabat demi untuk menghulurkan nikmat Islam dan Iman kepada kita semua?

Realiti hari ini sungguh mengetirkan. Kesengsaraan rakyat sudah sampai kepada kemuncaknya. Konflik politik semakin memuncak sehingga tidak terlihat kesudahannya. Inflasi juga semakin memuncak sehingga rakyat kecil mengeluh kesempitan untuk menampung kehidupan. Jenayah pula semakin membimbangkan kerana hampir setiap hari tidak pernah sepi dengan lapurannya.

Perlukah kita biarkan lagi semua ini berterusan? Bukankah kita masih punya pilihan? Mengapa kita masih ingin meneruskan perjalanan yang menyesatkan ini? Bukankah sudah terbukti bahawa semakin hari kita sedang menghampiri kebinasaan dan kehancuran?

Bukankah kita masih boleh memilih untuk kembali kepangkuan Illahi? Kembali kepada jalannya yang lurus dan di redhai Nya. Jalan yang telah memberi nikmat dan kegemilangan kepada nenek moyang kita. Apa yang mahu kita tunggu lagi.

Kita tidak perlukan reformasi atau transformasi. Slogan yang di laung-laungkan oleh orang-orang yang cintakan dunia dan takutkan mati. Apa yang kita perlukan adalah sebuah revolusi. Revolusi Islam. Islam pada setiap dimensi. Bukan sekadar Islam pada hari raya dan musim haji.

Kembalilah kepada Islam. Islam yang telah menjulang kegemilangan Rasulullah SAW dan para sahabat. Islam yang telah menjulang kegemilangan sejarah nenek moyang. Islam yang hakiki. Islam yang di redhai.

Ps : Kita tidak menyokong sebarang tindakan ganas dan tidak menyokong sebarang rampasan kuasa. Apa yang perlu ialah, "Kembalikan kepada yang hak.., hapuskan riba" seperti tercatat dalam Khutbah Wida. Jangan  nak buat cerita waris mutlak yang ada hari ini nak buat tuntutan, tak perlu pun. Semua bukti-bukti sejarah ini jelas dalam Manuskrip Melayu Undang-Undang Kedah. Semaklah dulu samada  Khalifah, Hukum Hudud, Baitulmal ada disebut dalam manuskrip tersebut atau tidak.

Hanya yang buta sahaja ketika membaca UUK dengan minda sekular mereka cuba mengalehkan pandangan kepada isu lain. Inilah pengkhianat berminda sekular, mengenepikan "Allah Al Haq", Hak Islam. Mereka masih menyokong penjajah Inggeris "Freemason" (penyembah syaitan) dan  penjajah thai yang membuang undang-undang Islam dan digantikan dengan undang-undang 'Common Law' ditanah Semenanjung Melaka yang tercinta ini. Adakah anda salah sorang dari mereka tanpa anda sedari?

Thursday, August 15, 2013

Wednesday, July 24, 2013

QUTBAH WIDA


Khutbah ini disampaikan pada 9hb Zulhijjah Tahun 10 Hijri di Lembah Uranah, Gunung Arafah.

Wahai manusia, dengarlah baik-baik apa yang hendak ku katakan. Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Oleh itu dengarlah dengan teliti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir di sini pada hari ini.

Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini dan Kota ini sebagai suci, maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak. Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kami lagi. Ingatlah bahawa sesungguhnya, kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba, oleh itu segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan sekarang.

Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikuti dalam perkara-perkara kecil.

Wahai Manusia, sebagaimana kamu mempunyai hak atas isteri kamu mereka juga mempunyai hak di atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka keatas kamu, maka mereka, juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang. Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.

Wahai Manusia, dengarlah bersungguh-sungguh kata-kataku ini, sembahlah Allah, dirikanlah sembahyang lima kali sehari, berpuasalah di bulan Ramadhan, dan tunaikanlah zakat dari harta kekayaan kamu. Kerjakanlah Ibadah Haji sekiranya kamu mampu. Ketahui bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama; tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal saleh.

Ingatlah, bahawa, kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggung jawabkan di atas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu, awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku.

Wahai Manusia, tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan ada lain agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu. Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, necaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah ALQURAN dan SUNNAHKU.

Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalahMu kepada hamba-hambaMU.